Bagaimana kita bisa menghindari orang ‘tertinggal’ di era digital?

Art Tech Gallery - Tech Art ConsciousnessKami mendengar sepanjang waktu bahwa orang – orang  “tertinggal” oleh kemajuan teknologi .  Keberhasilan Donald Trump, Brexit, Marine Le Pen dan Geert Wilders telah dikaitkan dengan para pemilih yang khawatir bahwa mereka memiliki lebih banyak kerugian dari kemajuan daripada yang harus mereka peroleh. Pekerjaan diotomatiskan, dan posisi berketerampilan rendah di pasar tenaga kerja semakin berbahaya.

Tidak ada yang membantah peluang baru yang ditawarkan oleh teknologi seperti mobil tanpa pengemudi, drone, ekonomi aplikasi, pembelajaran mesin, dan realitas virtual. Lihat lebih lanjut Kumpulan Berita Teknologi dan Gadget Terbaru. Tapi bagaimana kita bisa memastikan bahwa pertumbuhan itu inklusif dan menguntungkan semua orang secara ekonomi, bukan hanya pekerja berketerampilan tinggi dan berpendidikan tinggi?

Pada tahun 2016 kami menerbitkan debat yang melihat pertumbuhan ‘ekonomi aplikasi’ di Eropa.  Aplikasi dapat membuka ekonomi peer-to-peer wirausahawan di seluruh Eropa, dengan orang – orang yang menawarkan layanan langsung kepada orang lain. Mereka juga dapat digunakan oleh pemerintah dan perusahaan untuk memfasilitasi bagian ekonomi lainnya, melakukan segalanya mulai dari membantu wisatawan menavigasi kota hingga membiarkan orang mengelola keuangan pribadi mereka dari ponsel atau tablet.

Akankah “ekonomi aplikasi” menguntungkan semua orang? Kami mendapat komentar yang dikirim dari Sebastian , yang prihatin tentang orang Eropa yang “tertinggal secara teknologi” . Tidak semua orang bisa menjadi pembuat kode atau insinyur perangkat lunak, jadi bagaimana kita bisa menghindari orang ‘tertinggal’ di era digital?

Untuk mendapatkan tanggapan, kami berbicara dengan  Dr. Michael Mandel , Kepala Strategi Ekonomi di Progressive Policy Institute , sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington yang mempromosikan inovasi dan pertumbuhan dalam ekonomi berbasis pengetahuan. Apa yang akan dia katakan kepada Sebastian, terutama terkait dengan kebangkitan ekonomi aplikasi? Saya memberikan dua jawaban untuk itu. Salah satunya adalah bahwa ekonomi aplikasi menciptakan lapangan kerja bagi lebih dari para pengembang aplikasi. Ini menciptakan pekerjaan bagi pekerja di perusahaan yang mendukung pengembang aplikasi. Jadi, ada banyak pekerjaan kelas menengah yang diciptakan oleh ekonomi aplikasi dalam hal, katakanlah, pekerja kantoran di perusahaan yang mengembangkan aplikasi atau aplikasi pendukung.

Lalu ada pertanyaan yang lebih luas, yaitu kita benar-benar perlu peduli tentang orang yang tertinggal. Kami harus membuat komitmen finansial dan moral kepada orang-orang yang tertinggal karena ekonomi aplikasi menghasilkan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak kekayaan.

Saat kami mempublikasikan debat kami tentang pertumbuhan ekonomi aplikasi , kami mendapat komentar dari Marcel , dengan alasan bahwa teknologi baru mengganggu dan menyebabkan hilangnya pekerjaan. Apakah ada yang merugi dari pertumbuhan ekonomi aplikasi? Apakah itu menciptakan lebih banyak pekerjaan daripada mengganggu? Ekonomi aplikasi menciptakan pekerjaan bagi pengembang aplikasi, menciptakan pekerjaan bagi orang-orang yang memelihara dan mendukung aplikasi, menciptakan pekerjaan bagi orang-orang yang mendukung pengembang aplikasi, dan menciptakan pekerjaan limpahan. Perkiraan terakhir kami adalah bahwa ekonomi aplikasi menyumbang lebih dari 1,6 juta pekerjaan di Eropa. Jadi, kami percaya bahwa ekonomi aplikasi sebenarnya adalah pencipta lapangan kerja yang hebat.

Terakhir, kami mendapat komentar dari Paul , yang berpendapat bahwa masalah ekonomi aplikasi adalah kualitasnya yang sangat tidak merata. Memang, beberapa laporan menunjukkan bahwa lebih dari 99% aplikasi berbayar tidak menghasilkan uang, dengan sebagian besar pengembang tidak dapat menutup biaya pengembangan mereka. Jadi, apakah itu berkelanjutan? Tidak, itu menyesatkan. Sebagian besar aplikasi yang sedang ditulis saat ini sebenarnya tidak dirancang untuk menghasilkan uang di toko aplikasi. Ada sebagian aplikasi – khususnya aplikasi game – yang dirancang untuk menghasilkan uang di toko aplikasi, tetapi ada lebih banyak aplikasi yang dibuat oleh perusahaan, atau disponsori oleh pemerintah, yang tidak dirancang untuk menghasilkan uang di toko aplikasi tetapi sebenarnya dirancang untuk memfasilitasi bagian ekonomi lainnya. Jadi, misalnya, jika pemerintah mensponsori aplikasi tentang angkutan massal di suatu kota, aplikasi tersebut tidak akan pernah muncul di listingan teratas App Store, tetapi menciptakan lapangan kerja bagi developer. Jadi, ekonomi aplikasi mencakup lebih dari sekadar aplikasi yang muncul di daftar toko aplikasi penghasil uang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.