Bepergian ke Indonesia untuk mengalami masa lalu yang mengerikan

Sebuah desa kuno di Indonesia yang merupakan rumah bagi suku Batak memiliki tradisi hidup dan mati yang unik.

Berjalan ke Hatu (pemukiman) Siallagan di Pulau Samosir, Indonesia, dari dermaga, ketenangan memang mengejutkan Anda seperti dunia lain. Bahwa Anda menyeberangi Danau Toba, danau kawah terbesar di dunia (hampir seukuran Singapura), untuk mencapai sini memberi tempat itu keunggulan ekstra. Alunan lagu turis oleh pemandu kami, Mama Myrna, menyanyikan lagu-lagu Hindi kuno tidak banyak membantu. Siallagan, yang merupakan bagian dari desa Ambarita yang kaya akan warisan, telah melestarikan tradisi dan pestabatak.com budaya suku Batak di Indonesia. Penduduk yang tinggal di sini diyakini sebagai keturunan langsung dari Raja Batak.

‘Hatu’ itu sendiri dibangun pada masa pemerintahan raja pertama, Laga Siallagan. Sisa-sisa jasad hari ini meliputi area seluas 2.400 meter persegi dan dikelilingi oleh dinding batu yang diatapi tombak bambu untuk perlindungan dari binatang buas dan pencuri, musuh yang merampok. Sebagian besar penduduk merupakan keturunan langsung dari raja Siallagan pertama dan makam nenek moyang mereka dapat ditemukan di sekitar desa. Nenek moyang bukan hanya menjadi kebanggaan bangsa Indonesia tapi didoakan untuk berkah dan mujizat.

Yang mengejutkan kami saat memasuki desa adalah atap rumah yang runcing, tinggi, dan berbentuk rubig. Ini adalah tempat tinggal tradisi Batak yang terpelihara dengan baik. Sebagian besar digunakan untuk tampilan dan demonstrasi kehidupan di zaman dulu. Danau Toba yang mengelilingi pulau Samosir adalah sebuah kaldera, atau kawah yang terbentuk dari letusan gunung berapi super 74.000 tahun yang lalu. 

Itu adalah letusan paling eksplosif yang diketahui terjadi di bumi selama 25 juta tahun terakhir dan diyakini telah memusnahkan sebagian besar manusia yang hidup. Daya tarik terbesar Siallagan adalah ‘Batu Parsidangan’ (batu percobaan) berumur 200 tahun yang merupakan dua set batu besar yang diukir di kursi mengelilingi meja batu. Artinya ‘batu untuk pertemuan dan ujian’ dan terletak di alun-alun desa di bawah pohon Hariara yang dianggap keramat oleh penduduk setempat. Set pertama adalah susunan kursi yang khusus diperuntukkan bagi raja, ratu, sesepuh marga, undangan penting dan datu atau pemimpin spiritual. Yang kedua adalah pengaturan yang sama di sekitar meja batu yang digunakan untuk eksekusi. Di sebelah meja ada lempengan gondrong. Masing-masing memiliki tujuannya sendiri. 

Pemandu kami memberi tahu kami begitu seorang tahanan dijatuhi hukuman mati, sebuah kalender dikonsultasikan untuk tanggal yang sesuai untuk melaksanakan eksekusi. Situs ini memiliki replika dari setiap tambahan yang digunakan — dari kalender gulungan kuno hingga belati dan pedang upacara. Pada hari yang ditentukan, tahanan akan ditempatkan di lempengan besar di tengah set batu kedua dan ditusuk beberapa kali untuk melepaskan kekuatan sihir hitam yang mungkin dia miliki. Eksekusi Siallagan tidak berakhir di sini. Setelah itu, algojo akan menjalankan tanggung jawabnya di atas lempengan batu horizontal dengan alur yang berbeda. Hati narapidana tanpa kepala itu dicabut dan diserahkan kepada raja. 

Tempat eksekusi ini, bisa dimaklumi, di mana para turis juga penasaran dan penduduk setempat suka bicara. Ada kejadian beberapa tahun lalu di mana seorang Spanyol mulai berbicara dalam bahasa Batak, mengoceh di sekitar batu pemenggalan. Beberapa misionaris Kristen diyakini telah kehilangan akal di sini. Seorang misionaris yang melarikan diri adalah Ludwig Ingwer Nommensen dari Jerman. Dia telah menerjemahkan Alkitab Batak pertama dari bahasa Jerman. Dia tidak hanya harus menjaga kepalanya tetapi juga diizinkan untuk berkembang. Ada beberapa gereja kayu yang masih berdiri di wilayah yang diyakini sebagai warisannya. 

Beberapa menit berjalan kaki dari Siallagan adalah Tomok dan Tuk Tuk di mana tempat wisata yang lebih familiar bertemu dengan Anda. Para penjaja mencoba melapisi Anda dengan kemeja dan ulos batik, selendang sakral, wayang dan wayang kulit, serta gambus buatan tangan dan gamelan model. Tykes dengan sigap memohon kepada Anda untuk melempar koin ke Toba yang akan diambil oleh mereka sebelum Anda menghitung sampai 10. Sejarah merayap ke dalam pemukiman kecil Indonesia di Danau Toba ini. 

Leave a Reply

Your email address will not be published.