Informasi Adalah Kunci Keberhasilan Setiap Bisnis

Diyakini bahwa keberhasilan bisnis bergantung pada kepemilikan beberapa informasi yang tidak tersedia bagi orang lain.

Di era teknologi informasi ini, banyak alat tersedia untuk sangat meningkatkan kualitas data yang dikumpulkan dan memungkinkan analis intelijen kompetitif untuk melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik.

Asal usul kecerdasan kompetitif berasal dari masa ketika orang mulai terbiasa dengan pemikiran analitis. Persaingan di masa lalu tidak dibangun di sekitar perusahaan industri tetapi di bidang hal-hal dan keputusan yang lebih praktis. Bukan kebetulan, bagi kebanyakan orang, istilah ‘intelijen’ dikaitkan dengan urusan militer. Selama pertempuran dan ketegangan dalam hubungan antara partai dan negara, pentingnya intelijen menjadi semakin vital.

Sebagai bidang tertentu, kecerdasan kompetitif muncul pada abad kedua puluh, ketika perusahaan Xerox menghadapi persaingan dari pabrikan Jepang. Jepang memasuki pasar AS dengan harga eceran di bawah biaya Xerox. Kemudian perusahaan AS yang memiliki anak perusahaan Jepang itu menetapkan prosedur kerja yang disebut benchmarking hari ini. Konsep ini diikuti oleh perusahaan besar Amerika lainnya. Setelah beberapa tahun, intelijen kompetitif menyebar di Eropa dan kemudian ke seluruh dunia. Periode itu dapat dianggap sebagai tahap akhir untuk memperkenalkan intelijen kompetitif sebagai bidang yang terpisah.

Dalam literatur adalah umum untuk memisahkan intelijen kompetitif dan intelijen bisnis atau spionase industri dengan mengacu pada perbedaan metode. Tidak seperti intelijen bisnis, dalam intelijen kompetitif, data dikumpulkan dalam kerangka hukum dan etika bisnis. Pembagian seperti itu memang tidak terlalu ketat dalam praktiknya. Pada akhirnya, teknik ‘hitam’ dan ‘putih’ ini dapat digunakan oleh perusahaan yang sama tergantung pada tugas dan prioritas mereka.

Untuk melanjutkan, kita dapat membedakan empat jenis kecerdasan kompetitif.

 

  • Memberikan dukungan informasi untuk memungkinkan para pemimpin mengambil keputusan strategis dan taktis yang baik;
  • Mengidentifikasi, meramalkan dan mencegah potensi ancaman terhadap bisnis;
  • Mengidentifikasi peluang untuk bisnis;
  • Melakukan kontra intelijen industri, mencegah kegiatan intelijen pesaing dan memberikan bantuan analitis kepada layanan keamanan perusahaan.

 

Tujuan-tujuan ini dipecah menjadi tugas-tugas khusus yang banyak dilakukan melalui Internet. Pada dasarnya, ini tentang mengumpulkan informasi dan konsep ‘web tak terlihat’.

Istilah ‘web tak terlihat’ (istilah ‘web dalam’ atau ‘web tersembunyi’ juga digunakan) mengacu pada halaman web yang, karena satu dan lain alasan, tidak diindeks oleh mesin pencari. Dengan kata lain, itu adalah area Internet yang tersembunyi dari orang asing dengan akses terbatas. Banyak pengguna Internet dengan tulus percaya bahwa semuanya dapat ditemukan di web. Faktanya, tidak ada mesin pencari yang dapat menemukan semuanya karena tidak semua orang menginginkannya.

Invisible Web tidak hanya file yang disembunyikan oleh file Robots.txt tetapi juga teks dalam format (.pdf,.doc), situs flash, file audio dan video tanpa deskripsi, halaman yang dilindungi kata sandi, beberapa halaman tanpa masuk atau link keluar dll.

Menurut para ahli, web tak terlihat lebih besar dari yang tradisional 400-500 kali, dan mesin pencari mengindeks kira-kira seperempat dari semua konten web. Tentu saja, mesin pencari mencoba untuk mengindeksnya, Media informasi terupdate mempersempit pencarian Anda untuk pdf yang sama, doc, membuat database pencarian khusus seperti Pencarian Buku Google, Pencarian Kode Google, dll. Namun demikian, untuk mencari data secara efektif, spesialis menggunakan sumber daya profil khusus dan jasa.

Selain mencari dan memantau informasi, intelijen online terkait dengan studi situs (analisis teknis, studi konten), pemantauan keberadaan dan aktivitas orang-orang di Internet (karyawan pelanggan atau pesaing). Karena pesatnya pertumbuhan media sosial, saat ini ada banyak peluang bagi perwakilan intelijen untuk mendapatkan informasi tentang individu mana pun.

Tentu saja, menggunakan metode intelijen kompetitif secara efektif tidak cukup untuk mengumpulkan satu set layanan dan alat untuk memantau Web. Selain itu, pekerjaan ini berkaitan dengan tingkat awal dan jelas tidak cukup untuk mengubah kegiatan intelijen kompetitif dalam istilah keuangan. Lagi pula, suara menggunakan data yang dikumpulkan tidak hanya dapat memberikan gambaran yang diperlukan dari pelanggan bisnis tetapi juga memastikan tender dimenangkan, risiko dan prospek investasi dinilai, tren dan teknologi baru diidentifikasi, informasi yang diperlukan tentang perusahaan atau orang diperoleh.

Analisis intelijen kompetitif ini, karya para profesional. Pekerjaan seorang analis mengikuti prosedur sederhana, pengumpulan informasi, penilaian, klasifikasi, pemrosesan, dan pembuatan kesimpulan. Tetapi prosedur ini tidak hanya memakan waktu tetapi juga cara berpikir khusus yang memungkinkan untuk merumuskan keputusan dan rekomendasi yang tepat. Hanya dalam hal ini pekerjaan seorang ahli Internet akan menjadi alat dan bukan mainan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.