Kapan pertempuran Bani Al-Mustalq

Pertempuran Bani Al-Mustalq terjadi pada tahun (2- Shaban – tahun 2 A.H.), di perairan Al-Marisaie. Para pemimpinnya ada di antara kaum Muslim: tuan kami Muhammad, semoga doa dan damai Allah besertanya dan keluarganya, dan dari Bani al-Mutlaq, al-Harith bin Dirar, dan al-Mutlaq disebut al-Marisiya dalam kaitannya dengan tempat terjadinya (kemunculannya).

Penyebab dan akibat Pertempuran Al-Musleq Penyerangan ini terjadi ketika Bani Al-Mutlaq bersiap untuk menyerang Muslim dan melawan mereka di Madinah, dan Rasulullah telah mendengar dan mengkonfirmasi berita ini, jadi dia mengumpulkan, di atasnya damai, tujuh ratus pejuang dan tiga puluh kuda, dan mengatur. berangkat bersama kaum muslimin ke daerah perairan Al-Muraisi untuk menangkal plot dan kejahatan Bani al-Mustalq dari kaum muslimin, lalu Rasulullah SAW memerintahkan Karim Umar memanggil orang-orang untuk bersabda (Tidak ada Tuhan selain Tuhan) dan untuk mencegah diri mereka Pelajaran Perang Khaibar, tetapi mereka menolak, maka mereka memerangi kaum Muslimin, tetapi pertempuran itu tidak berlangsung lama, dan hanya satu orang Muslim yang menjadi martir dan sejumlah Bani Al-Mustalq tewas.

Dalam invasi ini, keluarlah sejumlah orang munafik, dipimpin oleh Abdullah bin Abi bin Saloul, yang melihat banyaknya kemenangan kaum Muslimin dan banyaknya rampasan yang mereka dapat, dan mereka mencoba menyebarkan hasutan antara para imigran dan Ansar, menggoyahkan. persatuan mereka dan memicu perselisihan dan krisis. Kaum Muslimin memenangkan penaklukan ini, meskipun sejumlah kecil Muslim dan jumlah mereka, tetapi Nasrallah sangat baik untuk Rasulullah dan sahabatnya, semoga Tuhan senang dengan mereka dan semua Muslim dalam penaklukan ini. , dan Tuhan Yang Maha Kuasa memberi mereka banyak harta rampasan, dan sejumlah wanita dari suku Bani Al-Mutlaq ditangkap, dan mereka ada di antara mereka. Putri pemimpin suku ini, Berra binti al-Harith, yang pindah agama ke Islam setelah penangkapannya dan menikah dengan Nabi saw dan dinamai setelah itu sebagai Juwayriyah, dan Rasul, semoga doa dan damai Allah besertanya dan keluarganya, memerintahkan umat Islam untuk membebaskan para wanita Bani al-Mustaqbal dan mengembalikan mereka ke suku mereka. , sehingga Muslim melakukan apa yang diperintahkan Nabi untuk menunjukkan dan menegaskan cinta Muslim dan perilaku mereka untuk Rasulullah, dan itu adalahAlasan Islam seluruh suku Bani Al-Mutlaq, sehingga dengan masuknya mereka ke dalam Islam, umat Islam bertambah dalam jumlah dan jumlah, dan itu menjadi bukti dengan invasi munafik yang mencoba menabur perselisihan, tetapi Tuhan memulihkan taktik mereka untuk membantai. mereka, jadi invasi ini merupakan kebanggaan bagi Muslim dan penghinaan dan penghinaan bagi orang-orang munafik.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.