Perkelahian merek dagang seperti gugatan Stone Brewing terhadap MillerCoors?

Dalam beberapa tahun terakhir, saya telah menulis tentang perkelahian merek dagang di wilayah Richmond.

Saya mengamati kembali untuk melihat bagaimana mereka keluar. Mungkin kita bisa belajar dari mereka.

Bola basket putra VCU dan HAVOC

Kemudian: Pada 2015, Shaka Smart keluar sebagai pelatih kepala bola basket putra VCU untuk mengambil pekerjaan yang sama di University of Texas.

Saat berada di VCU, Cerdas memainkan pembelaan pers di pengadilan penuh, yang disebutnya “malapetaka”. VCU istilah itu dan mendaftar pendaftaran merek negara bagian Virginia untuk itu.

Setelah Smart beralih pekerjaan, Texas mengajukan aplikasi pendaftaran merek untuk HORNS HAVOC dan HOUSE OF HAVOC. Itu membuat marah fans VCU. Tidak jelas apakah Smart mendukung penggunaan merek HAVOC di Texas.

Sekarang: Texas tidak melalui aplikasi dan tidak menggunakan HAVOC sebagai merek.

VCU secara federal memasukkan beberapa merek yang mengandung atau mengandung “malapetaka”.

Namun tidak jelas seberapa pun besar komitmen VCU terhadap sasaran tersebut. Itu tidak larangan orang lain dari merek federal yang mengandung kata HAVOC untuk item pakaian. Ia menjual beberapa item di toko bukunya yang dipasang dengan HAVOC.

VCU basketball menggunakan #havoc sebagai hashtag di Twitter. Secara hukum, itu tidak memenuhi syarat sebagai penggunaan merek. VCU tidak menggunakan kepemilikan merek register di sebelah HAVOC seharusnya seharusnya.
Ada Pelajaran yang Dipetik?: Jika VCU peduli dengan tanda HAVOC-nya, ia dapat memperlakukannya dengan lebih baik. Tanda tidak mempertahankan dirinya sendiri.

Memiliki pendaftaran merek tidak akan banyak membantu jika Anda tidak terus-menerus menggunakan merek tersebut, melabelinya sebagai properti merek Anda, dan mengawalinya dari akun.

Penggabungan SunTrust dan BB&T menciptakan Truist

Kemudian: Pada akhir 2019, SunTrust Banks Inc. dan BB&T Corp. bergabung dan memilih nama Truist Financial Corp.

Nama itu membuat marah Serikat Kredit Federal Truliant. Serikat kredit multistate berbasis di Winston-Salem, NC, tempat BB&T berkantor pusat.

Truliant menggugat SunTrust dan BB&T atas merek di pengadilan federal di North Carolina.

Sekarang: Kasus ini rahasia pada Juli 2020 dengan ketentuan. Truist masih menggunakan namanya, seperti halnya Truliant. Kami tidak tahu apakah Truist membayar sesuatu kepada Truliant untuk membangun. Mungkin memang begitu.

Truliant meminta perintah awal untuk menghentikan penggunaan namanya saat proses pengadilan. Para pihak yang tepat sebelum mosi itu diputuskan.

Ada pelajaran yang didapat? Truist pasti membayar lebih dari $ 1 juta untuk biaya dan pengeluaran lainnya, dan mungkin lebih banyak lagi, untuk membersihkan jalan bagi nama barunya.
Mungkin biaya itu sepadan bagi perusahaan besar untuk mendapatkan nama yang diinginkannya.

Adapun Truliant, manfaat kasusnya biasa-biasa saja. Saya tidak tahu apakah itu benar-benar berpikir itu akan menimbulkan kebingungan konsumen atau apakah hanya berharap untuk mendapatkan keuntungan dari merger besar. Truliant mungkin menghabiskan lebih banyak uang yang diantisipasi untuk berperang. Mungkin hasilnya lumayan.

Perubahan dari itu, manajemen masing-masing pihak menghabiskan banyak waktu untuk kasus ini. Seringkali manajemen senior menyiapkan waktu yang menyedot lebih dari tagihan hukum yang besar.

Kemudian: Craft brewer Stone Brewing Co., yang memiliki tempat pembuatan bir dan ruang tap di Richmond, menggugat MillerCoors LLC, salah satu perusahaan pembuatan bir terbesar di AS, atas pelanggaran merek dagang di pengadilan federal di California pada Februari 2018.

MillerCoors, yang membuat bir Keystone Light, telah mengganti merek bir tersebut dengan cara yang menekankan kata “Batu”. Rebranding tersebut termasuk meletakkan “Stone” dalam font besar di sisi kaleng bir Keystone Light, dengan “key” di atasnya dan “light” di bawahnya.

Itu menjalankan iklan dengan slogan seperti “berburu Batu” dan “biarkan Batu”. Itu juga mengubah kemasannya sehingga kotak bir dapat ditumpuk untuk menunjukkan kata Stone diulang dalam sebuah pola.
Sekarang: MillerCoors masih memasarkan bir Keystone Light-nya sebagai “Stone”. Situs webnya menampilkan slogan “Grab a Stone”.

Litigasi terus berlanjut. Stone Brewing kehilangan mosi untuk perintah awal untuk menghentikan MillerCoors menggunakan merek Stone sambil menunggu hasil dari kasus tersebut, meskipun pengadilan menemukan bukti yang cukup mendukung Stone Brewing.

Pelajaran yang didapat: Mungkin Stone Brewing terus berinvestasi dalam kasus ini karena berharap dapat memulihkan keuntungan yang diperoleh MillerCoors dari menjual Keystone Light sejak perubahan merek. Masing-masing pihak dengan mudah telah menghabiskan lebih dari $ 1 juta untuk biaya pengacara dan mungkin lebih banyak lagi.

Kasus ini seharusnya sudah lama diselesaikan. Mereka seharusnya menegosiasikan perubahan pemasaran untuk Keystone Light, yang tidak perlu mengubah nama bir. Mungkin Stone Brewing sekarang membutuhkan bayaran besar untuk menutupi apa yang telah dihabiskannya dalam litigasi.

Proses pengadilan ini lebih berbau pertandingan dendam yang mahal daripada pemikiran berkepala dingin bagiku.

Leave a Reply

Your email address will not be published.