Proposal IRS Memungkinkan Info Pajak Penghasilan Dijual

Tanggal 15 April adalah tanggal yang tidak selalu disukai oleh banyak orang Amerika, karena itu lebih mewakili kecemasan daripada kesenangan. Internal Revenue Service (IRS) juga tidak memperoleh persyaratan sayang bahkan bagi mereka yang mungkin menikmati pengembalian pajak penghasilan setelah mengajukan pengembalian pajak mereka setiap tahun. Tetapi khususnya persiapan pelaporan pajak yang menjadi semakin kompleks selama bertahun-tahun yang terus mengarahkan banyak pelapor ke pihak ketiga, seperti kantor akuntan dan layanan persiapan pajak. Untuk mematuhi persyaratan dalam Kode IRS yang berbelit-belit, kepercayaan telah diberikan kepada profesional pajak oleh banyak pembayar pajak untuk menghindari risiko kesalahan yang dibuat.

Yang juga menjadi perhatian pembayar pajak bukan hanya bahwa persiapan kelebihan software perpajakan penghasilan mereka diajukan dengan benar dan sesuai hukum, tetapi penanganan informasi yang paling suci dan berharga dari pelapor dilindungi dari pencurian, penyalahgunaan, atau penyalahgunaan. Oleh karena itu, perubahan terbaru yang diusulkan untuk Kode IRS sebagaimana diterbitkan dalam Daftar Federal pada tanggal 8 Desember 2005, telah mengumpulkan pendukung perlindungan konsumen dan anggota Kongres Amerika Serikat untuk mempermasalahkan perubahan tersebut ke Bagian 7216-3 dari Kode IRS. Namun, perubahan yang direkomendasikan tersebut hanya terungkap tidak hanya kepada publik tetapi juga kepada anggota Kongres, hanya tiga minggu sebelum audiensi publik tentang peraturan baru ini di kantor IRS, yang berlangsung pada tanggal 4 April 2006.

Sayangnya, periode yang diperbolehkan untuk mengirimkan komentar publik untuk sidang ditutup pada 8 Maret 2006 bersamaan dengan perubahan yang diusulkan ditemukan oleh organisasi advokasi konsumen dan bukan pembuat undang-undang. Yang membingungkan adalah cara penyusunan rancangan perubahan yang diusulkan dan cara yang bisa dibilang sembunyi-sembunyi di mana perubahan tersebut dilakukan sebagai bagian dari perombakan Kode Etik, yang tidak diamandemen sejak tahun 1974. Seharusnya, penyusunan ulang tersebut merupakan upaya untuk memodernisasi Kode Etik dengan aturan. relevan dengan transmisi bisnis elektronik dan munculnya teknologi sejak tahun 1970-an. Kursus Brevet Pajak Murah

Bahasa baru akan mewajibkan semua wajib pajak yang menggunakan layanan persiapan pajak pihak ketiga untuk secara khusus menandatangani dokumentasi yang menyediakan penjualan data informasi pajak ke pemasar luar, pialang basis data, atau lembaga keuangan. Selanjutnya, dokumentasi yang ditandatangani akan diperlukan untuk memungkinkan pembuat pajak AS tersebut untuk melepaskan pekerjaan pajak tersebut, seperti khususnya ke India. Tetapi interpretasi dari bahasa yang sebenarnya dalam Kode baru yang diusulkan, termasuk risiko wajib pajak tanpa sadar menandatangani surat-surat semacam itu tanpa menyadari implikasinya, adalah apa yang menimbulkan keraguan. Yang menjadi perhatian, adalah apakah pembayar pajak akan diperingatkan dengan tepat tentang apa yang sebenarnya mereka tanda tangani, ketika kewalahan oleh kumpulan kertas yang harus dieksekusi.

Menurut Komisaris IRS, Mark Everson, perubahan yang diusulkan justru meningkatkan pengamanan informasi pembayar pajak dan “tidak signifikan”. Tetapi setelah pemeriksaan lebih dekat, mereka meningkatkan kemungkinan pencurian identitas dan penipuan tidak hanya di seluruh AS tetapi di seluruh dunia di India, di mana pencegahan pelanggaran keamanan sangat bergantung pada kode kehormatan daripada ditentukan oleh hukum. Dengan demikian, pengembalian pajak AS, jauh lebih besar dan terperinci daripada dokumen keuangan pribadi lainnya, menjadi matang untuk dipilih.

Meskipun dasar untuk perubahan kode yang diusulkan IRS adalah penggunaan transmisi elektronik dan teknologi perangkat lunak baru dalam sistem pengarsipan pajak, informasi penjualan dan persiapan pajak offshoring tidak memiliki kaitan langsung dengan mekanisme pengarsipan pajak. IRS juga berpendapat bahwa Kode 1974, atau undang-undang perpajakan kita saat ini, telah mengatur para pembuat pajak untuk mendapatkan keuntungan dari informasi klien pajak dengan menjualnya. Tetapi informasi itu secara khusus merujuk pada perusahaan “afiliasi” dari pembuat pajak saja. Dengan perubahan baru, pembuat pajak akan diizinkan untuk menjual informasi pajak kepada pihak ketiga mana pun, berafiliasi atau tidak.

Namun, ada “peringatan” yang dicetak pada formulir persetujuan untuk izin pihak ketiga yang dengan jelas menyatakan: “Setelah informasi pengembalian pajak Anda diungkapkan kepada pihak ketiga sesuai persetujuan Anda, kami tidak memiliki kendali atas apa yang dilakukan pihak ketiga tersebut dengan pajak Anda. informasi pengembalian Jika pihak ketiga menggunakan atau mengungkapkan informasi pengembalian pajak Anda untuk tujuan selain dari tujuan pengungkapan yang Anda izinkan, berdasarkan undang-undang pajak federal, kami tidak bertanggung jawab atas penggunaan atau pengungkapan berikutnya, dan undang-undang pajak federal mungkin tidak melindungi Anda dari pengungkapan itu.”

Dengan demikian, pihak ketiga mana pun dapat menjual informasi tersebut kepada bisnis pihak ketiga lainnya tanpa pengungkapan kepada wajib pajak atau pertanggungjawaban apa pun dari pihak pembuat pajak atau IRS, setelah persetujuan awal diberikan. Jangka waktu persetujuan tersebut seharusnya dibatasi hingga satu tahun. Tetapi tanpa mekanisme pertanggungjawaban, ketidakberlakuan istilah tersebut akan tetap ada.

Bagaimana IRS dapat berargumen bahwa perubahan aturan baru seperti itu akan memungkinkan kontrol privasi yang lebih baik sangat meragukan. Sehubungan dengan kontrol privasi di India, pengawasannya bahkan lebih sedikit, karena lengan hukum AS tidak mencakup persiapan pajak apa pun di India atau wilayah lepas pantai mana pun. Steven Ladd, CEO Copanion, Inc., dan seorang Akuntan Publik Bersertifikat selama lebih dari 25 tahun, bersaksi di Audiensi Publik IRS pada tanggal 4 April. Dia menyatakan, “Kelemahan keamanan dalam persiapan pajak luar negeri mendorong terorisme dunia maya oleh mereka yang akan mengorbankan setiap keluarga di negara kita.” Ladd, yang menjalankan kantor akuntan di New Hampshire, pergi ke Bangalore, India untuk melakukan offshoring bisnis persiapan pajaknya sendiri, untuk menghemat biaya keseluruhan.

Setelah menghabiskan lebih dari 60 jam dengan beberapa perusahaan besar dan kecil di sana, Ladd “Terkejut dengan kurangnya keamanan yang memadai di semua perusahaan.” Dia berkata, “Persiapan pajak luar negeri (termasuk pekerja entri data, akuntan, pengawas, staf TI, konsultan, dan pemilik dapat melihat nama pembayar pajak, alamat, nomor Jaminan Sosial, tanggal lahir, nomor telepon, gaji, pialang reksa dana, bank dan rekening bank dengan nomor perutean mereka. Ini adalah pot emas terakhir untuk pencuri identitas. 1040 seperti dompet terbuka yang menunggu untuk diangkat oleh pencopet karier. ” Dan Ladd secara khusus mengusulkan untuk menambahkan peringatan terkait persiapan pajak yang dialihdayakan di luar Amerika Serikat

Bankrate.com, majalah konsumen, meneliti pialang data Choice Point dan DocuSearch dan nilai berbagai data yang terkandung dalam pengembalian pajak AS: riwayat pendidikan $12,00; riwayat kredit $9,00; catatan kompensasi pekerja $18,00; informasi kebangkrutan $26,50; rekor militer $35,00; Nomor Jaminan Sosial $8,00; tanggal lahir $2,00; alamat $0,50; nomor telepon $.25. Dan berapa banyak informasi lain yang berpotensi dijual dari formulir 1040 belum dibahas. Tidak hanya pembayar pajak tidak menikmati kompensasi atas informasi tersebut, organisasi advokasi juga mendapat peringatan lebih lanjut. Penyusun pajak yang tidak terlatih, yang tidak terbiasa dengan aturan baru, atau mereka yang mendapatkan komisi atau remunerasi karena meminta klien menyetujui penggunaan pihak ketiga dan mengalihkan informasi mereka, berpotensi mengeksploitasi pembayar pajak.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *